Saturday, 20 February 2010

MESYURAT AGUNG MGP BALING KALI PERTAMA



Muktamar MGP Baling yang berlangsung pada 20/2 2010 bertempat di Sekolah Agama Diniah, Pekan Kupang dihadiri oleh semua guru-guru Pasti Kawasan Baling. Dirasmikan oleh Cikgu Johari Abdullah, ADUN Kupang.



Ketua Pemuda DPPB sedang menyampaikan ucapan.


Cikgu jo sedang menyampaikan ucapan



U. zul memali sedang berucap, aluan kehadiran




Barisan kepimpinan...





Penyampaian cenderahati...

Penyampaian cenderahati

penyampaian cenderahati

anugerah..

anugerah...

tumpuan sepenuhnya..

spr...

sidang berlangsung...

barisan kepimpinan..
AJK MGP yang baru akan disenaraikan kelak..

Tuesday, 9 February 2010

Amanah Kepimpinan..

Salam persahabatan...

Nabi Muhammad s.a.w. adalah merupakan contoh pemimpin sejati, memang kepimpinan nabi sukar untuk dicontohi sepenuhnya namun setidak-tidaknya kita perlu meletakkan kepimpinan nabi sebagai idola dan ikutan setiap kepimpinan yang wujud hari ini. Kita akui bahawa nabi adalah insan yang dipilih sendiri oleh Allah Taala, tentulah dari kalangan insan yang paling baik akhlaknya, paling cekal hatinya, paling bersopan tingkahnya,paling sempurna ibadahnya, paling wibawa penampilannya, paling penyabar dan paling tajam pemikirannya namun, tidaklah menjadi penghalang yang besar sekiranya pemimpin hari ini juga menghayati sifat-sifat kepimpinan tersebut. Setidak-tidaknya, berusaha ke arah itu..

Dan sifat asasi kepimpinan ialah sama sepertimana sifat wajib bagi Rasul iaitu siddiq yakni benar, amanah yakni amat dipercayai, tabligh yakni menyampaikan yang disuruh dan akhirnya fathonah yakni cerdik.

Maka sudah tentu sifat ini boleh ada pada jiwa-jiwa yang sentiasa mensucikan hatinya dan membersihkan jiwanya dari daki-daki kotoran dunia. Persoalannya, mampukan keempat-empat sifat itu dihayati oleh kepimpinan hari ini. Jawapannya boleh, kerana Allah Taala pasti tidak akan mensesiakan hambanya yang berusaha bersungguh-sungguh untuk memperbaiki diri dan akhlaknya agar selari dengan akhlak yang dituntut oleh Al Quran.

Kepimpinan adalah amanah Allah, dan pemimpin wajib menghayati keempat sifat wajib bagi Rasul itu untuk melepasi tanggungjawab kepimpinannya dan yang lebih penting mampu untuk menjawab dihadapan Rabbuljalil di akhirat nanti. Lantas terlalu berharap agar orang memilih kita sebagai pemimpin adalah kesilapan besar yang pastinya akan disesali di hari akhirat tetapi dalam masa yang sama, memberi sepenuh komitmen dan tanggungjawab memperbaiki kepimpinan sedia ada juga adalah merupakan tuntutan yang juga akan dipersoalkan oleh Allah Taala.

Teringat ana dalam sebuah hadis sahih, nabi s.a.w. pernah bersabda: " mana-mana pemerintah yang memerintah umat Islam, lalu mati dalam keadaan menipu rakyatnya, maka Allah haramkan syurga baginya di akhirat nanti "

Seringnya kita melihat ancaman ini hanya melibatkan kepimpinan tertinggi dalam pemerintahan sesebuah negara tetapi ancaman ini juga sebenarnya adalah untuk kita yang memimpin sesebuah kepimpinan walaupun diperingkat paling rendah, memimpin sebuah keluarga dan rumahtangga, memimpin suatu komuniti masyarakat peringkat kampung, menerajui sesebuah organisasi peringkat kawasan atau memimpin sesebuah pertubuhan yang melibatkan pelbagai peringkat dari bawah hingga ke atas. ( sila betulkan ana sekiranya ana tersilap)

Lantas, janganlah sesekali kita mengkhianati amanah kepimpinan ini, kerana tidak mungkin kita mampu menanggung akibatnya. Namun demikian, setelah kita sedaya upaya untuk melakukan yang terbaik dan paling benar dalam tindakan, maka yakinlah bahawa Allah akan memberi kemaafan dan keampunan kepada kita.

Berlaku benarlah dalam setiap percakapan dan perbuatan kita, nescaya Allah akan membangkitkan kita nantinya bersama-sama golongan yang diredhoi Allah.

sahabatmu...

Sunday, 7 February 2010

Kejumudan portfolio

Salam persahabatan...

Tertarik dengan satu istilah yang terpancul keluar dari bibir sahabat iaitu 'kejumudan portfolio', maka terdetik dalam pemikiran...ada perbahasan panjang tentang kalimah tersebut.

Ana melihat begini, bagi menjana kesamarataan pengalaman dan keadilan dari sudut sumbangan tenaga dan idea dikalangan setiap ahli organisasi yang memegang pelbagai portfolio yang berbeza, sudah tentu disana memerlukan satu pemurnian fikrah yang mencerminkan kesepaduan dan keharmonian organisasi itu sendiri.

Dengan kata lainnya, ahli organisasi tidak boleh hanya memandang dan memberi perhatian khusus terhadap portfolio yang diamanahkan untuknya semata-mata tapi perlu menjadi nilai tambah baik kepada portfolio yang dipegang oleh sahabat lainnya dalam sebuah organisasi. Pernah diruangan ini ana menyentuh tentang peranan sesebuah organisasi begerak dalam masyarakat seumpama sebuah team bolasepak, walaupun kita mempunyai posisi atau peranan yang berbeza, tetapi di atas padang, matlamat kita tetap satu iaitu menewaskan pihak lawan. Maka peranan pemain pertahanan dan peranan pemain penyerang adalah saling melengkapi.

Begitu juga dalam berorganisasi, kita tidak boleh menuding jari melihat kelemahan atau kekurangan sesuatu portfolio yang disandang oleh sahabat lain tanpa menjadi suatu elemen penambak baikkan bertujuan memperkasakan organisasi kita sendiri. Begitu juga kita tidak boleh bermegah dan berbangga dengan kekuatan dan kesempurnaan portfolio sendiri hingga langsung tidak memikirkan bagaimana sepatutnya idea dan pemikiran kita dapat membantu portfolio lain dalam mencapai matlamat dengan lebih berkesan dan bermanfaat.

Lantas, bagaimana mengelakkan kejumudan portfolio?

Begini, pertamanya perlu kita menanam satu rasa kekitaan yang tinggi dalam diri sendiri dengan tidak sesekali menghak milikkan sesebuah portfolio yang diamanahkan kepada kita. Ini dapat disemai melalui kekerapan mesyuarat dan usrah yang akan membentuk suatu sikap keterbukaan dan kebersamaan dikalangan anggota organisasi. Keduanya, apabila lahir semangat kekitaan tersebut, semua idea perlu dibahaskan dan dicanai secara kolektif dengan mengambilkira pendapat dan pandangan semua pihak tanpa pengecualian. Ketiganya, setiap ahli perlu menyibukkan diri dengan memberi pandangan-pandangan berbeza yang akan menghasilkan satu keputusan yang lebih tepat dan sempurna tanpa diikat oleh kedominanan sesuatu pandangan atau pendapat, dan akhirnya, satu pemurnian fikrah perlu diagendakan berdasarkan perbezaan-perbezaan pandangan tersebut dengan melihat aspek matlamat sebagai tunjang sesuatu keputusan.

Sekiranya kita mampu untuk mengelakkan kejumudan portfolio ini dari terus mencengkam sesebuah organisasi, maka kita yakin dan percaya, organisasi akan mampu kita lonjakkan pada tahap tertinggi dan berkesan seterusnya mengutuhkan lagi sesebuah gerakan dan jamaah...

Friday, 5 February 2010

Sebagaimana Ilmu diikat dengan catatan...begitu organisasi diikat dengan mesyuarat

Salam persahabatan...

Nadi kepada organisasi tidak terletak pada keutuhan ekonominya, tidak terletak pada kebijakan perancangannya, tidak terletak pada susunan panjang programnya, tidak terletak pada kepetahan perdebatannya, tidak terletak pada senarai panjang jawatankuasanya, tidak terletak pada profile-profile yang dihias cantik....

tetapi, nadi organisasi terletak pada mesyuarat. biar berbukit sumber ekonominya, tanpa mesyuarat mustahil bukit itu mampu diratakan dan kita tidak akan mendapat hasilnya...biar berkajang-kajang perancangannya, tanpa mesyuarat ianya hanya tinggal perancangan...tanpa mampu direalisasikan dalam situasi terkini dan mutakhir masyarakat...biar berjela-jela susunan program sepanjang tahun, tanpa mesyuarat...program berlangsung dengan seribu satu ketempangan tanpa kesempurnaan...tanpa kesinambungan..biar sebagaimana cantik hiasan profilenya...sasaran dan matlamat diluar kertas semakin menjauh dari yang dijangkakan...

Lantas...memandang enteng kepada institusi mesyuarat adalah satu langkah paling tidak bijak dalam mengurus organisasi...selain tempat percambahan idea, pertembungan minda, penjanaan pemikiran, penyatuan fikrah dan penghasilan satu matlamat yang jelas dan terarah, mesyuarat juga berfungsi besar sebagai satu medan mengikat ahli organisasi agar memberi tumpuan yang berkala dan berjadual terhadap matlamat yang disepakati bersama. Sebagaimana kata-kata tuan guru...Ilmu itu adalah buruan...maka mencatat ilmu itu adalah sebagai kandang atau pengikatnya...begitulah dalam berorganisasi, mencari kata putus terbaik dan paling tepat adalah matlamat kita maka medan mesyuaratlah yang menjadi penentunya...dan mesyuarat jugalah yang menjadi pengikat kepada sesebuah organisasi...

lalu...samada kita sebagai peneraju organisasi atau sebahagian dari organisasi, jangan biasakan diri memberi pelbagai alasan untuk tidak menghadiri mesyuarat...atau juga sengaja datang lewat ke tempat mesyuarat hinggakan sahabat-sahabat yang lain terpaksa menunggu lama untuk memulakan sesebuah mesyuarat..

seorang sahabat pernah bertanya....adakah kita dikira berdosa sekiranya gagal merancang masa dengan sempurna hingga lewat tiba dalam mesyuarat sedangkan sahabat yang lain menunggu-nunggu kedatangan kita...cukupkah sekadar kita memberi alasan kesibukan dan sahabat lainnya mengangguk kepala dalam geram...bukankan itu tandanya kita menzalimi sahabat kita....membuang masa sahabat kita...sedang dia juga mempunyai urusan lain yang sama sibuk seperti kita...

Kubalas persoalan itu dengan nada yang agak kontra...berbanggalah kita mempunyai sahabat yang sebegitu, walaupun terlewat masih mampu untuk terus bersama kita...walaupun sibuk masih mampu untuk meneruskan agenda perjuangan bersama kita...walaupun sikap sebegitu menggeramkan kita...kita masih memperolehi pahala dengan terus bersabar dan bersabar...dan sebenarnya itulah jalan untuk mendapatkan pahala tanpa perlu bersusah payah...

akhirnya kami terdiam.. begitulah Allah Taala menciptakan kita...selagimana kita mempunyai akal..pro dan kontra akan sentiasa melingkari kehidupan kita...

renungkanlah wahai sahabat seperjuanganku... sekiranya kita memberi alasan sibuk...maka orang gila lagi sibuk dari kita...mundar mandir tanpa henti dengan kepala penuh dengan masalah yang sampai bilapun tak mampu kita fahami...

lalu...sentiasalah ceriakan wajah dan hati kita untuk terus bermesyuarat dan bermesyuarat....hingga bermesyuarat itu menjadi satu kegilaan baru kita...dan sumber keceriaan wajah dan hati kita...

Monday, 1 February 2010

HULURKAN KEPADA YANG MEMERLUKAN...

SEKIRANYA ANDA BERHAJAT UNTUK BERSEDEKAH KEPADA JABATAN PASTI DPP BALING SILA LENGKAPKAN BORANG DI BAWAH:
Nama Penyumbang:
Alamat Email:
Alamat Untuk Dihubungi
No Telefon untuk dihubungi
Adakah anda telah membuat sumbangan/derma? Ya
Tidak
Berapakah jumlah sumbangan/derma yang dihulurkan?
Adakah anda memerlukan pengesahan/resit penerimaan? Ya
Tidak

form mail